Take a fresh look at your lifestyle.

Pacaran sehari>Putus, Galaunya lebih setahun, Efek Traumanya Sampe Sekarang…

9

Yo, what i’m about to tell you is a true story of mine, well, it’s actually kinda sad story, and one of the reason i’m still single for now..

Ah, sebuah tulisan emang paling enak pake bahasa inggris di awal biar keren ya kan.. wes lah bagi kalian yang kaga ngerti, bakal w tulis ulang paragraf di atas pake bahasa Indonesia deh.

Yo, apa yang bakal gua ceritakan ini adalah kisah nyata milik gua, yak, sebenarnya sebuah kisah sedih buat gua sih, dan salah satu penyebab/alasan kenapa gua sampe sekarang masih single alias jomblo.

Wes lah kita mulai aja kali yak ceritanya. Hmm.. Jadi gua dulu waktu masih SD itu udah punya crush atau cewe yang gua suka. Bisa dibilang first love gua sekaligus osananajimi gitu deh.

Waktu kecil kami nggak bisa dibilang akrab juga sih sebenarnya, karena gua leader sekumpulan anak-anak di sekitar, jadi gua lebih banyak ngabisin waktu bersama grup bocil gua. Tapi yak, yang jelas gua udah suka dia sejak awal ketemu, sebut saja namanya Juliet.. Tentunya bukan nama sebenarnya dan gua juga males mikir keras untuk sebuah nama samaran, jadi kita sebut aja nama ni cewek Juliet di kisah ini.

Semasa di kelas saat sd, gua selalu lakukan hal buat narik perhatian dia, dan kayaknya anak-anak grup bocil gua tadi yang terdiri dari 5 bocah, termasuk gua. Itu keknya dah nyadar mereka kalau gua suka sama Juliet, tapi ya bukan kayak bocah jaman sekarang yang terang-terangan padahal masih bocil, saat itu gua malah sok tsundere dan membantah kalo suka sama dia. Padahal sendirinya sering ngelakukan hal konyol demi perhatian, sampe ditegur guru juga.

Oh iya, cerita tadi berlangsung dari kelas 1 sd sampe kelas 3 sd, dan saat dikelas 3 sd gua malah terpaksa ninggalin desa gua karena ortu mutusin buat merantau. Gua ya terpaksa dibawa ikut dan pindah sekolah.

Saat itu jujur aja sedih banget harus pindah, jauh pula beda provinsi. Jadi gua ga bakal bisa pulkam sering-sering. Dan sejak saat itu putus dah hubungan gua dengan seluruh teman sd di kampung tadi, huhuhuhuhu…

Sesampainya di kota perantauan ortu gua, yaitu Pekanbaru. Bisa dibilang juga bukan kota perantauan juga sih, soalnya gua pas bocah udah lahir di daerah Pekanbaru, jadi yang ada malah Pekanbaru kampung tempat lahir gua, pas umur 4 tahun-an kali, dibawa pindah ke kampung dan daerah gua sd sebelumnya tadi itu kampung orang tua gua. Dan malah balik lagi ke Pekanbaru.

Yang jelas setelah tamat gua langsung didaftarkan di sekolah sd negeri dekat rumah, jaraknya masih bisa ditempuh jalan kaki walau bisa setengah jam. Tapi ya karena gua termasuk generasi 90 jadi itu bukan masalah besar kayaknya bagi bocah dulu. Gak perlu minder juga karena malah banyak teman pejalan kaki.

Dan mungkin entah karena gua saat sd itu bocah yang semangat dan yak, mungkin bisa dibilang lumayan tampan dan imut <(“) (bukan self proclaimed lho, malah pernah hampir kejadian kena culik pedo beneran wkwkwkwk, tapi ya ceritanya rada gokil, gua ga bakal ceritain sekarang, mungkin di tulisan lain kali ya), singkat ceritanya gua gampang dapat teman dan bergaul di sekolah baru dimulai dari kelas 3 SD,

Dan singkat ceritanya kayaknya gua sampe tamat sd ga pernah pulkam sih. Emang kondisi ekonomi keluarga gua saat itu juga pas-pasan, gak ada yang menonjol, malah tergolong miskin.

Sebenarnya banyak hal gokil sih yang terjadi pas gua sd di Pekanbaru, tapi ya kalau diceritain kayaknya bakal kepanjangan, dan enakan dijadiin bahan buat tulisan lainnya, jadi kita nge time skip aja deh, huuhuhuhu.

Dan yak, setelah time skip, hmm 5 tahun aja mungkin ya, yang jelas umuran kelas 2 smp mungkin. Gua pun pulkam ke tempat nenek gua. Yak di kampung tempat awal gua sd tadi.

Dan karena udah 5 tahun gak pulang, suasana kampung kayaknya gak berubah banyak, hanya saja suasana pertemanan gua yang berubah kayaknya.

Teman-teman perkumpulan bocah yang gua pimpin dulu ternyata gak berjalan lancar setelah kepergian gua, jadinya ya mereka balik kayak teman biasa setelah peninggalan gua, udah gak terlalu akrab buat main sore-sore bareng lagi.

yang jelas bisa dibilang bubar gitu deh. Rasanya gua pulang ya kayak orang asing ga ada teman, huhuhuhuhu sad.

Kalau gak salah gua pulang libur ujian naik kelas, jadi ada waktu sekitar 2 minggu liburan.

Cuma kampung ya rasanya gua udah kek ga ada tempat di kampung yang gua datangi. Tapi sebenarnya setahun sebelum pulkam gua ntah bagaimana dapat kontak nomor hape salah satu teman cewek gua saat sd tadi sih, bukan yang gua suka tapi.

Saat itu hape yang masih jamannya sms an, jadi ingat modal pulsa 1k/hari dapat gratis 1000 sms kartu AS.

Jadi gua cukup dekat karena sms an hampir tiap hari dengan teman cewek tadi yang gua dapat kontaknya, kebetulan juga rumah dia di kampung itu di seberang rumahnya Juliet.

Usut punya usut, ternyata banyak hal yang bikin gua kaget sih dari ceritanya si teman sms gua ini, biar gak repot sebut aja namanya Juni.

Dari cerita dia si Juliet sejak smp kayaknya udah pernah pacaran, dari ceritanya juga si Juliet bahkan udah pernah ciuman.

Yang uga pikirkan saat itu apa yak, gak terlalu ingat sih apa yang gua pikirkan, tapi kalau gak salah hal seperti ini “cewek kampung bangke, kok bisanya mereka lebih greget dari anak kota? Jadi imej cewek kampung polos dan ayu yang selama ini gua pikirkan cuma khayalan gua belaka kah?”, Yang jelas kesal banget keknya gua saat itu. Ekspektasi gua benar-benar rusak dah tu.

Tapi emang niat gua juga rada naif sih saat itu. Pengen nembak si Juliet terus ngajak dia ldr an, kira-kira itu yang seenggaknya pernah gua pikirkan.

Ugh, akhirnya setelah sekitar hampir seminggu liburan hambar di kampung dan cuma stay di rumah nenek tanpa teman. kejadian yang gua harapkan terjadi, si Juni ngabarin Juliet putus sama pacarnya, yak walau gua harus beliin dia coklat silver queen sih demi kabar berharga tersebut <(“)

Well, saat itulah gua berpikir “Kono chance wa, nogaserarenai”… Hoho, tentunya gua gak kepikiran betapa naifnya keputusan gua saat itu.

And somehow, ntah gimana ceritanya, yak kalau gak salah lanjutan bayaran dari Silver Queen si Juni tadi, dia ngabarin ke si Juliet kalo gua pen ngomong sesuatu sama dia di bangku dekat rumah si Juni, jadi si Juni kayak mak comblang gitu deh.

And yep, di malam itu rasanya Juliet adalah cewek 3d tercantik yang pernah gua liat yang terlintas di pikiran gua, gak niat lebay, makanya gua pakai kata “terlintas di pikiran” yang artinya gua emang gak sedang mikirin banyak hal kayak artis, public figur, atau cewek cantik lainnya, karena emang dia lagi di hadapan gua malam itu. Moment nya gak bakal terlupakan sih kayaknya.

Dan entah bagaimana gua ngungkapin gua suka sama dia dan pengen dia jadi pacar gua, dia juga nerima, dan ah, reaksi gua saat tau diterima itu priceless keknya, bahagia kek orang tolol.

Yang gua ingat sih saat itu, pas mau pulang gua bilang “jadi kita sekarang pacaran nih?” dia balas “Ia” sambil senyum, duh bahagia banget rasanya wkwkwkwkwk.

Well, yang jelas gua kelupaan nanya kontak hape dia malam itu, mungkin efek kesenangan tadi. Dan gua pun pulang ke rumah nenek. Yak malam itu gua senyum-senyum aja sih, mungkin bagi yang belum ngalamin bakal ngerasa itu hal goblok, bucin dan semacamnya.

Tapi bahagia diterima cinta pertama itu kalo ada yang beruntung pernah ngalamin pasti tau lah ya rasanya. Ga bisa berhenti senyum dan senang. It’s just real, bukan sekedar di drama tv doang.

Gua pun ga ingat tidur jam berapa malam itu, tapi yang jelas pas bangun udah agak mendingan deh. Dah balik normal lagi kayak biasa. Ga ada hal aneh yang gua alamin seharian itu, sampe kemudian sore harinya si Juni ngabarin gua kalau si Juliet nitip surat ke dia buat gua.

Gua mikirnya itu surat apaan, romantis amat baru jadian dikirimin surat, huhuhuhuhuhu..

Singkat cerita gua ambil suratnya, dan pas dibuka isinya malah permohonan maaf minta putus, alasan klasik mau fokus belajar gan gabisa pacaran, gak dibolehin ortu juga. me be like: WTF IS THIS??????????????

????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????

Oh shit, konyol, beneran konyol dah, belum ada ngapa-ngapain udah diputusin gitu aja. Dipikiran gua mendadak jadi bertanya-tanya gak jelas.

Kenapa?

Kalo emang ga dibolehin pacaran sama ortu, kenapa sebelumnya dia pernah pacaran sampe ada cerita pernah ciuman.

Udah coba gua terima sebagai open minded, dan nembak dia, kenapa dia terima kalo hari ini malah diputusin?

Kenapa? Apaan coba? Salah gua apa? Kalo emang ga ada rasa sama gua kenapa diterima juga?

Yang gua dapatin malah cuma senyum-senyum bahagia tadi malam, dan hari ini malah mendadak sakit hati kek gini?

Well, yang jelas sat itu gua langsung ngerasa lemas seketika, sakit hati banget, rasanya sampe pen nangis, tapi saat itu gua di rumah nenek dan gak punya kamar pribadi jadi terpaksa nahan diri buat nangis sih, tapi emang sakit banget.

Kalo cerita soal sakit hati mungkin bakal kelewat panjang ya, dan gua nulis ini juga rada ngantuk, jadi kita percepat aja ceritanya.

Singkat cerita itu gua jadi galau lama banget, sampe pas pulang balik ke Pekanbaru gua juga masih galau gak jelas.

Lemas, sedih, gara-gara itu cewek kampret seenaknya nerima dan mutusin orang.

Setelah merenung sampe sebulan lebih, dan dihibur juga oleh Juni yang nyomblangin gua tadi, walau nge hibur dari sms sih, dia juga heran sama kelakuan si juliet bangke yang bisa segitunya, istilahnya dia juga baru lihat sisi lain dari itu cewek yang ternyata rendahan bener.

Dan yak, gua akhirnya sampai pada kesimpulan Emang kayaknya gua yang jatuh cinta pada cewek yang salah. Tapi ya mo gimana namanya jatuh cinta itu bukan kemauan kita, gak bisa dipaksakan juga, hanya tiba-tiba aja udah merasa jatuh cinta gitu.

Gua juga naif, gak nyeleidikin dulu perubahan sikap dia yang dulu pas masa kecil polos, gak nyadar udah berubah gitu aja. Dan malah asal nembak cuma buat sakit hati.

Sejak itu gua jadi lebih tertutup sih, apalagi buat yang namanya relationship. Belum lagi gua makin tenggelam di dunia anime, dan terlalu nyaman dengan waifu 2d.

Sejak saat itu, keknya gua ga pernah pacaran, padahal gua juga bukan orang yang jelek-jelek amat juga, kalau try hard mungkin bakal bisa dapat cewek, tapi ya itu deh, dah terlalu nyaman dengan waifu 2d, boku wa nijigen ni koi oshita, koko nara zein seikaku mo yasashi shi :3

Aku terlanjur jatuh cinta pada cewek 2d :3

Hmm.. keknya cerita gua sampe sini aja dulu deh. Bagian cerita lainnya atau sequelnya mungkin bakal gua bahas di lain waktu, jadi ya, jangan lupa berlangganan disini kalau pen follow up 🙂

Comments