Seperti Apa Kehidupan Ideal yang Kalian Impikan?

50

Dalam sebuah kehidupan, atau di dunia ini, ada beberapa hal yang mungkin kita harapkan, atau impikan buat kehidupan kita. Yup, selain mencari duit buat makan dan pakaian pokok, manusia juga butuh sesuatu hiburan.

Ah gua bicara apaan sih.. Mah yang jelas mungkin intinya kita butuh sesuatu untuk membuat hidup kita terasa ideal, sesuatu tersebut bisa berupa figur waifu buat weebs, pc gaming berlampu rgb <(“) , rumah mewah, motor bagus buat touring, dll.

Yak, kehidupan ideal yang didambakan tiap orang itu beda-beda, karena gua juga punya kenalan yang merasa hidup saat touring keliling Indonesia pake motor. Resiko kehidupan seperti itu memang beresiko lebih tinggi daripada kita yang di rumah, tapi buat dia itulah kehidupan ideal dan dia menikmatinya.

Yak, dari pandangan gua sendiri itu adalah gaya hidup yang cukup keren, lebih menantang dan asyik dibanding kehidupan gua yang cuma di kamar, keluar rumah gak lebih dari 5 kali dalam sebulan, beneran, ditambah pandemi gini makin gak niat keluar.

Sebenarnya bisa dibilang hidup gak sih ni? Bisa lah ya, kenapa enggak, nggak ada alasan buat bilang enggak juga, tapi kok rasanya kek gak hidup, hmm… Tapi gpp deh yang penting hidup ye kan, hidup seperti tidak hidup tapi tetap hidup dan bertahan serta melanjutkan hidup, dan end up nulis ginian di web..

wkwkwkwk, yang di atas itu apaan juga, i’m sorry rada gak jelas, emang gua kadang kalo ngetik sesuatu itu spontan ngetik yang ada di pikiran gua, dan itu juga memberi relaks tersendiri bagi gua, yak ntah pembaca ngerti apa kagak sih, mudah-mudahan aja ngerti ya, huhuhuhu…

Yosh, kita balik ke topik, kehidupan ideal. Btw apakah kaya dan punya banyak uang bisa dibilang kehidupan ideal? Karena mungkin sebagian besar orang beranggapan kaya, bisa beli apa saja=ideal.

Tapi sepertinya nggak selalu seperti itu ya, seenggaknya sistem dunia ini tidak membiarkannya seperti itu, itulah faktanya.

Sebagai bukti, lihat saja sudah berapa banyak orang yang bunuh diri, dan gak jarang juga dari mereka adalah orang yang kaya dan mungkin bisa beli apa saja yang mereka mau. Tapi tetap aja kehidupan mereka kurang bahagia dan memutuskan mengakhirnya.

Penyebabnya mungkin bukan karena mereka gak memanfaatkan hartanya sih, tapi bisa jadi karena efek stres dan tekanan dalam kehidupan mereka sehingga nggak dapat ditahan lagi.

Yak, coba kita pikir lagi deh, untuk dapat duit kita harus kerja, nah semakin banyak duit yang kita hasilkan, maka juga akan diikuti tuntutan dari uang tersebut, bisa saja itu akan menyita waktu kita lebih banyak, seperti para artis misalnya, yang jadwal mereka seminggu kedepan mungkin udah penuh. harus manggung sana sini.

Jadinya kebebasan mereka berkurang, walau kehidupan mereka terlihat ideal, tapi waktu mereka untuk refreshing dan menikmati kehidupan juga jadi lebih sedikit, dan yak akhirnya karena kurang piknik jadilah stres menumpuk.

Jadi ya mungkin bukan kehidupan ideal seperti itu yang gua harapkan, dan bicara soal gua sendiri, kehidupan ideal yang gua inginkan adalah punya rumah sendiri, dan membangun kamar pribadi menjadi studio buat pekerjaan gua, bisa sambil nge youtube ataupun nulis konten dengan nyaman, tentu saja ditambahin AC.

Dan lagi, semuanya gua afford secara cash, jadi gak ada terhutang kreditan dan sejenisnya. Bisa dibilang itulah ideal bagi gua buat saat ini ya.

Aaah, gua emang selalu memimpikan punya kamar seperti itu, gua harap bisa nge affordnya sebelum usia 30 tahun sih, kalau terlalu tua untuk mendapatkannya juga gak begitu nyaman.

Buat sebagian orang mungkin itu hal yang simpel kali ya, tapi gua emang punya harapan seperti itu. Mungkin kalau ngebahas ginian 10 tahun lalu, gua bakal jawab kehidupan ideal gua itu bisa jalan-jalan ke Jepang ya, tapi sekarang rasanya udah gak termotivasi kayak dulu, memang sih kalau ada duit lebih gua masih berharap bisa keluar negeri, tapi dibanding ngumpulin duit buat jalan-jalan, gua akan utamakan build rumah dulu.

Yak, singkat ceritanya seperti itulah kehidupan ideal yang gua harapkan.

Btw punya teman yang setia juga merupakan sesuatu yang ideal sih, gua selalu berharap punya sahabat sejati, punya osananajimi yang suka sama lu dan berakhir jadi pasangan hidup lu juga bukan hal yang buruk ya.

Atau punya seorang Oujo-sama dari keluarga kaya yang tertarik pada lu, bukan karena harta lu tapi karena tulus menyukaimu.

Ah emangnya ini apaan? Shoujo manga?  Sorry sorry, kayaknya imajinasi gua berlebihan lagi, emang keren sih punya teman, dan emang keren banget, ah damn.. Enaknya kalau punya beberapa teman buat berbagi ya, nggak perlu banyak-banyak, 1 atau 3 orang aja udah membahagiakan banget mungkin.

Tapi biasanya pertemanan seperti itu terjalin sejak masa sekolah ya, rasa mustahil nyari teman real life di usia 20 an, apalagi bagi neet yang nyaris gak pernah keluar rumah.

Waduh, kok malah nyesek sendiri ya, terkadang aku sedikit menyesal nggak terlalu bersosialisasi di masa SMK dulu, karena gak kuliah juga, itu harusnya jadi salah satu kesempatan terakhir menjalin persahabatan.

Gegara anime “gue banget” juga mungkin ya, merasa keren hidup sendiri tanpa teman, pas di masa depan malah galau sendiri, wkwkwkwkwk sad.

But it’s okay, somehow kita masih bisa dapat teman dari game onlen, walau gak pernah ketemu tapi itu juga merupakan sesuatu yang asyik juga sebenarnya, punya teman game online yang selalu ada saat mabar.

Tapi yak, nothing last forever, menghilang seperti Lost Saga dan segala kenangan mabar bersama teman di dalamnya.

Resiko teman di game online itu ya, mungkin mereka bisa hilang kapan aja, dan kita gak pernah tau bahkan apa mereka masih baik-baik saja. Ditinggal teman yang mendadak tidak pernah online lagi itu juga salah satu hal yang menyedihkan.

Gua ingat pernah punya temen ciwi di game online dulu, ngobrol bareng dia itu beneran asyik, bukan berarti nge simp ya, tapi emang punya teman ngobrol ciwi itu hiburan tersendiri.

Tapi yak, ditinggal tidak pernah online lagi tanpa ada kabar setelahnya, that’s sad <(“)

Ah, dari bahas kehidupan ideal malah ngebahas pertemanan, keluar topik dah nih wkwkwkwk.

Tapi gpp lah ye kan, sekalian mengenang masa lalu dikit, terkadang kisah kita itu perlu diceritakan agar beban pikiran sedikit berkurang, kalian sependapat gak? Huhuhuhu

Hmm.. gak kerasa gua udah ngetik hampir seribu kata, mulai rada ngantuk sih ini, ditutup sampe sini aja dulu deh,

Nah, kalau kalian sendiri, mengharapkan hidup yang seperti apa? Jangan lupa balas di komentar ya, bakal lebih seru kalau ada interaksi pembaca <(“)

Comments