Take a fresh look at your lifestyle.

Lika liku Kehidupan Hikikomori part 3: Kusari Kita Jinsei da

6

Pada suatu hari, ada seorang pemuda yang hidupnya penuh dengan hal yang tidak menyenangkan, namun pada kehidupan yang seperti itupun dia tidak pernah menyesalinya, karena dia menganggap memang seperti inilah kehidupan.

Setiap orang punya masalahnya sendiri, orang kaya yang punya segalanya pun belum tentu bahagia, yup, itulah yang membuat pemuda ini tetap berusaha tegar menjalani kehidupan ini.

Tanpa pernah mengeluh, dia hanya menikmati jalan kehidupannya. Hingga akhirnya dia tua dan meninggal dengan senyum di wajahnya. dan yak kisah pemuda yang telah jadi tua tersebut, eh kalo muda kan pemuda yak, kalo tua jadi petua ya? Singkat cerita kisah si petua tersebut hanyalah sebuah khayalan belaka, dan tidak pernah ada.

Oke kita lanjut ke kisah yang nyata. Jadi terakhir itu gua berakhir ngelamar kerja jadi OP warnet yak, dan warnetnya itu bikin kesel banget sih.

Tapi akhirnya gua tetap mencoba bertahan 1 bulan dulu sih kerja disitu. Dan seperti OP warnet pada umumnya, kerjaan gua ya nonton anime di PC OP. Dan dari sinilah tragedi berawal.

Klik Link dibawah buat baca Part Sebelumnya:

Lika liku Kehidupan Hikikomori Part 1: Pengalaman Kerja Pertama

Lika liku Kehidupan Hikikomori part 2: Gua Resign Bos

Sebenarnya bukan tragedi sih, gua nya doang yang lebay bilang tragedi, tapi ya seperti itulah, biar enak aja bacanya ya kan. Ya kagak? Iyain aja deh biar cepat.

Jadi gua di warnet itu cuma nonton anime yang kualitas 360p atau 480p keknya. Maklum lah biasanya orang yang nonton di warnet itu gak terlalu merhatiin kualitas, kecuali kalo di dunlut buat nonton di rumah baru deh enaknya 720p paling engga.

Jadi yak gua nonton anime doang para user warnet langsung bacotan ngatain lag.

Yak meskipun gua bodo amat dan tetap lanjut nonton, mereka tetap nyindir nyindir tuh. Emang dasar warnetnya ampas mungkin ya, rasa warnet tahun 2010 gak boleh browsing.

Jadi singkat cerita sebulan berjalan, gua pun nerima gaji 900k dan akhirnya gua pun resign, untung aja gak ada tahan ijazah dan segala macamnya. Jadi bisa stop kalo udah males.

Sorry gua ga banyak cerita pengalaman gua sebulan di warnetnya, gak ada yang baik soalnya, malah jadi kek tukang gosip kesannya kalo gua cerita hal jelek semua. Yak sebenarnya beberapa bulan setelah gua resign warnetnya juga tutup, emang gak ada masa depan sih disitu.

And yeah, here we go again jadi pengangguran bermodalkan 900k, nyari kerjaan juga gak mudah sih. Tapi emang lebih menyusahkan kalau memaksakan kerja di tempat yang gak cocok buat kita. Nyiksa bathin doang soalnya, kalo kalian gak nyaman kerja mending buru-buru resign aja dah.

Akhirnya dengan bermodalkan 900k gua pun pergi ke warnet, dan disana gua berkenalan dengan omonib. Dimana gua berhasil menghasilkan 1000 dollar perhari dengan keluar rumah, main di warnet soalnya.

Warui, Sore wa uso desu. Jadi dengan uang 900k tadi gua malah di rumah doang. menantikan sampai uang tersebut sekarat baru panik lagi. Emang dasar gua yang gak pernah pake persiapan kali ya. Tapi emang kadang kemampuan asli kita baru keluar saat kita terdesak.

Tentunya gua masih pakai smartphone buat googling dan nyari kerjaan di grup facebook. AKhirnya nemu deh kerjaan yang gua rasa paling cocok buat gua, ada yang promo lowongan kerja toko online, seo, kerjanya juga dalam ruangan full AC.

Dalam khayalan gua ini kerjaan langka dan high quality, kerjaan yang bisa buat gua maju, tanpa pikir panjang langsung aja deh gua masukin lamaran.

Gua pun nulis lamaran dengan seunik mungkin, agar mereka tertarik buat rekrut. Jadi sebenarnya kalo kita nulis surat lamaran itu gak usah terlalu formal dan kaku.

Dan jangan lupa sertakan alasan kenapa mau melamar kerja di tempat mereka. Tergantung tempatnya sih, kalau emang kantoran mungkin perlu formal, tapi kalau tempat kerjanya personal ya gak usah berlebihan.

Wah gua malah sok menggurui, tapi yak dari 3 kali gua ngelamar kerja yang gua ingat, ketiganya gua selalu dipanggil interview, jadi succes rate saya masih 100 persen ea :u

Hmm.. Jadi gak nunggu lama 2 hari setelah ngelamar gua langsung dipanggil buat interview, bosnya keliatannya juga orang kekinian, masih muda juga kayaknya baru masuk 30an.

Ditanya-tanya singkat doang, dan akhirnya gua ketemu perjanjian gaji training 3 bulan 700k, makan siang ditanggung. Tapi dijanjikan gaji bisa meningkat sampai UMR saat itu 2.4 juta.

Yak gua yang gak punya pilihan terima aja deh, free makan juga. Cuma harus mikirin uang buat bensin doang.

Jadi gua langsung diberikan 1 laptop, tapi gak boleh dibawa pulang sih, cuma dipakai di tempat kerja doang, tempat kerjanya semacam ruang dapur yang disulap jadi ruang kerja dan dipasang AC.

Not bad sih menurut gua. Dan diawal kami diajarin ngelola website deh, kebetulan gua juga basisnya blogger jadi emang udah paham dengan gambaran kerjaannya. Jadi gua langsung ngerti deh poin dari kerjaan yang disuruh.

Tapi emang jujur aja karena platform webnya wordpress, disitulah gua juga berkenalan dengan wordpress, saat itu web yang gua buat masih blogger dan berdomain blogspot.

Jadi emang terima kasih buat bos gua yang itu, awal mula gua memahami website emang berkat kerjaan itu tadi.

Dunia website itu ternyata emang luas dan menarik. Ada yang bisa ngasilin duit tanpa perlu keluar rumah, yak gua yang sekarang juga salah satunya sih. Kerjaan cuma duduk depan komputer, itupun gak perlu terlalu lama, tergantung jenis kerjaannya juga sih.

Wes, hari-hari yang cukup menyenangkan di pekerjaan gua pun dimulai, masuk kerja jam 7:30 pagi. siang istirahat jam 1 lanjut kerja lagi sampai jam 5 sore. Sebuah kerjaan yang normal sih menurut gua.

Sebenarnya gua pengen netap di kantornya sampai malam sih, mumpung free wifi juga, hanya saja karena masih baru masuk jadinya gua belum mau minta yang aneh-aneh, jadi gua jadi pekerrja yang normal aja deh, pas pulang langsung balik ke rumah, dari rumah baru deh lanjut ke warnet malamnya.

Dan di warnet pun gua semakin tertarik ngembangin website yang gua buat tadi. Jadinya deh gua tiap malam ke warnet fokus ngupdate artikel aja di warnet.

Modal 20k doang kita udah dapat billing 10 jam. Dan PC nya juga udah PC gaming serta internet yang memadai. Beda jauh dengan warnet gua kerja sebelumnya.

Dan emang warnet tempat gua main itu pas di depan sekolah SD gua dulu. Jadi 1 2 masih ada wajah yang gua kenal di warnet tersebut.

Kok malah bahas warnetnya sih? Ada apa dengan warnet coba? Emang apa istimewanya, apalah daya sebuah warnet, serius gak ada apa-apa sih, cuma buat ngenalin warnetnya aja, kan biar enak gitu, ada pepatah tak kenal tanda tak sayang.

Jadi kenal dulu baru deh sayang, lebih bagusnya gitu, tapi ya gitu deh, dan apaan sih yang gua ketik ini? Oh damn gua mulai ngelantur lagi gajelas, ga bisa brenti, tolongin uy. Ini apaan yang gua ketik??????????.

????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????!!!!!!!!!!!!!!??????????????????????????????????????????????!?!?!?!?!?!?!?!?!?!?!?!?!?!?!?!?!??!?!?!?!??.

Wado, apaan lagi itu diatas. Weslah kita balik serius, sampe mana tadi? Oh iya soal kenalan ama warnet tadi.

Jadi itu warnet favorit gua, karena tempatnya dekat dari rumah, dan ada teman seperwarnetan juga di warnet tersebut. Dan waktu itu gua masih main LoL alias League of Legends.

LoL emang populer di Pekanbaru, jadi sering ada turnamen, nah kebetulan pas hari gua ikut turnamen antar warnet malah pas hari sabtu kalau gak salah, dan gua libur kerja cuma minggu, jadi sabtu itu masuk kerja.

Ini nih jadi konflik antara pertemanan turnamen tim cuma pas 5 orang gak ada cadangan, sama kerjaan.

Mau izin gak mungkin juga rasanya, gua juga baru masuk kerja ya kan?

Yosh, gua rasa gua bakal lanjutin cerita konflik turnamen vs kerjaannya di part 4 aja deh. Jadi sampai sini dulu ya.

 

Btw akhir-akhir ini gua lagi suka lagu ini, kali aja kalian suka jadi gua share disini:

https://www.youtube.com/watch?v=0Lam62xGNKg

 

*Update: Klik Tulisan ini buat Lanjut baca part 4

Comments
Loading...